Ibu is the REAL SUPERHERO

Posted in Uncategorized with tags , , , on Februari 14, 2013 by Aviana

Ibu adalah ciptaan Allah yang paling indah yang amat sangat harus diyukuri. Apa jadinya dunia tanpa sentuhan Ibu?

Lets see rutinitas ibu setiap harinya! Bangun paling pagi diantara anggota keluarga yang lain. Lalu bebersih rumah, mulai dari cuci piring, cuci baju, nyapu, sampai masak. Selesai satu tugas, mulai ngurusi anak mulai dari mandiin sampai nganter sekolah. Bersamaan dengan itu ngurusi suami juga. Agak siangan dikit jemput anak pulang sekolah, ngurus anak lagi, trus nyetrika. Si anak tidur, ibu kembali berkutat dengan pekerjaan rumah (cuci piring, dll). Malem masih nyiapin makan buat anak dan suaminya. Trus nemenin anak belajar. Tidur paling belakangan. (Ini belum kalau si ibu ternyata wanita karir pula).

What a powerful woman!

Belum lagi, apapun yang terjadi, yang pertama ‘dipanggil’ adalah ibu.

“Ibuuuuu…. bajuku yang itu dimana?”

“Buuu… aku laper banget…”

“Kaos kakiku yang sebelah dimana ya bu?”

Why always mom? Why not dad?

Bukan berarti ayah gak ada baik-baiknya sama sekali sih. Ayah yang banting tulang buat keluarga. Gimanapun, sosok Ayah itu selalu menjadi panutan (Kalau Ayahnya baik lho ya), tapi IBU is THE REAL SUPERHERO IN OUR LIFE.

 

I Love What I Wear

Posted in Hijab Looks with tags , , on Desember 17, 2012 by Aviana

Sebagai orang kurus, saya iri pada cewek-cewek dengan berat ideal. Just for information, berat bdan saya sekarang cuma 40 kg. Dengan tinggi badan sekitar 155 cm, seharusnya berat ideal saya 45 kg. Tapi karena udah “pawakan” kurus, mau makan sebanyak apapun ya gak gitu ngefek di saya. Paling pol pipi agak tembem-an dikit. Haha poor me..

Yang paling susah dari badan kurus adalah masalah baju. Celana jeans saya, gak ada yang gak dipermak. Ukuran paling kecil aja masih longgar buat saya. Kadang terpaksa pakai ukuran anak-anak. Hahaha… Saya juga jadi jarang beli baju karena biasanya ukurannya gak bisa pas. Ngakalinya ya dengan bikin baju sendiri. Untungnya ibu saya penjahit, jadi ya tertolonglah saya yang berbadan kurus ini.

Dari kecil, saya lebih sering dibikinin baju sama ibu daripada dibeliin. Selain karena ukurannya yang susah dicari, baju yang bikin sendiri itu lebih nyenengin karena bisa bikin model sesuka hati. Kalau orang lain hobi beli baju, saya sama ibu hobi ngliatin baju. Hahaha..

Jadi, tiap kali pergi ke toko baju, saya bakal nyari-nyari baju yang lucu dan bagus, nyoba di ruang ganti daaaaaaaaannnn diskusi sama ibu soal model baju itu, kain apa yang harus dibeli, berapa meter panjangnya, dan bagusnya dikasih aksesoris apa. Haha, we’re the perfect team!

Kalau udah gitu, biasanya saya yang hunting kain. Ibu yang bagian jahit. Setelah jadi, tinggal cari aksesoris trus kegirangan sendiri karena bajunya lucu.🙂

Hobi itu sampe sekarang masih berlanjut. Tapi karena waktu buat jalan-jalan udah gak ada karena sibuk,  biasanya saya cari-cari inspirasi di internet atau dari berkhayal. Hahaha.. kalau udah dapet inspirasi, biasanya langsung diobrolin sama ibu. Hebatnya ibu saya, beliau itu selalu tau apa yang saya mau dan saya maksud. Lagi-lagi harus saya bilang, we’re the perfect team. LOL..

Terakhir niiih saya abis bikin baju juga sama ibu, dan hasilnyaaa… taraaaa……

Gambar

Gambar

I Love What I Wear! Hihihi…

photo by: Ade Rizal Avianto

Nomophobia

Posted in Uncategorized with tags , on Januari 3, 2012 by Aviana

“Heran ya sama orang yang gak bisa lepas dari handphone-nya. Kayak udah nempel aja itu di tangannya. Jadi males jalan sama orang kayak gitu, barengan tapi kayak sendirian,” celetuk seorang teman. Entah mau nyindir saya atau enggak, tapi sejujurnya….jleb. Saya kesindiiir……. *cry*

Jujur nih saya, emang susaaah jauh-jauhan sm HP. Gimana ya, rasanya lebih ‘aman’ kalau HP ada di genggaman. Soalnya dulu sering dimarahi kalau tlp atau sms dari orang tua gak segera direspon. Trus jadi disuruh pegang HP terus (kecuali pas lagi naik motor), akhirnyaaa jadi kebiasaan deh. Hadeh…

Ngomong-ngomong soal ‘kecanduan’ HP ini, baru tau kalau ada yang namanya Nomophobia atau no-mobile-phone-phobia. Nomophobia ini sejenis ketakutan jika tidak ada handphone. Entah itu karena rusak, hilang, atau apapun yang menyebabkan kita jauh dari benda kecil tersebut.

Pernah suatu ketika, seorang teman memberi ‘label’ ke saya seperti ini “She’s addicted to her stupid mini box”. Aduh, jadi agak-agak gimana gitu ya ngebaca-nya. Dan sempat juga diberi tantangan buat seharian gak pegang HP. Dan sayaaaa….. Tidak bisa… Applause! *sedih*

Resolusi Realistis

Posted in Uncategorized with tags , on Januari 1, 2012 by Aviana

Yuhuuuuy, udah tahun 2012 loh ini. Asiiik…!

Kalau di pergantian tahun begini, kata ‘Resolusi’ jadi trending topic dimana-mana. Gak di dunia maya, gak di dunia nyata, semuanya ngomongin tentang resolusi setahun ke depan. Yang jadi pertanyaan saya, kenapa jarang ada perbincangan, ‘sejauh mana resolusimu di tahun lalu yang sudah tercapai?’

Mungkin karena resolusi bukan sebuah kewajiban kali ya. Tercapai ya syukur alhamdulillah, kalau enggak ya sudahlah, gak dosa juga. Menurut saya sih ya cuma sebatas beban moral aja, itupun beban ke diri kita sendiri. Gak bakal ada yang marahin kita kalau harapan kita gak tercapai. Bahkan kebanyakan orang ketika gak bisa mencapai target, akan berusaha mencari pembenaran buat dirinya sendiri. Poor. (Berasa ngomong di kaca.. :p)

Kadang saya iri loh sama manusia-manusia yang punya kelebihan di bidang managing waktu. Yang bisa bikin planning buat hidupnya secara terinci. Pernah nih ya ada seorang temen yang nyeritain planningnya sebulan ke depan, 3 bulan ke depan, setahun ke depan, sampai bertahun-tahun ke depan. Wooow, mejiiiik lho itu, sampai terngangga saya yang ngedengerinnya.

Anyway, saya seneng, akhirnya punya satu target yang realistis, dan bener-bener harus diperjuangkan. Tahun 2012 harus LULUS!!! Aamiin Ya Rabbal’alamiin.. (Yang ikut meng-Aamiin-i saya doakan enteng jodoh dan lancar rejeki.. Yang enggak, saya doakan juga.. :D)

Cerita Hijabku

Posted in curhat with tags , on September 7, 2011 by Aviana

Gara-gara baca #ceritahijab @dianpelangi di twitter beberapa hari lalu, jadi pengen cerita juga gimana awalnya aku pake jilbab…

Pertama kali pakai jilbab waktu kelas dua SMA. Gak ada yang nyangka aku memutuskan buat berhijab, termasuk orang tua. Waktu itu, entah kenapa, beberapa hari ngrasa takut mati dan takut gak punya ‘bekal’ yang cukup. Pengen banget berjilbab karena itu kewajiban setiap wanita muslim.

Bude, orang pertama yang tau tentang niatku berhijab. Kenapa aku lebih memilih cerita pada bude daripada ke orang tua, karena aku gak yakin orang tua akan setuju dengan keputusanku. Orang tuaku masih sangat kolot dengan menganggap berjilbab itu kuno, akan terasing dari pergaulan, dan ‘mematikan’ rejeki.

Setelah cerita ke bude, saat itu juga bude ngajak ke toko kain dan toko kerudung. Alhamdulillah banget yah, kalo niatnya baik pasti ada jalan. Udah selesei beli kain dan kerudung, bude langsung “ngomong” ke orang tuaku tentang niatku ini. Wow, sepertinya mereka shock. Beberapa kali sebelum akhirnya ‘seragam baruku’ jadi, bapak dan ibu masih ngojok-ngojoki (merayu) buat membatalkan niat berjilbab.😦

Seminggu kemudian, taraaaaaa…..bikin geger temen-temen SMA. Aaaah, seneng banget denger komentar dari temen-temen. Ternyata banyak yang mendukungku buat berjilbab. Senangnya…

Hari-hari setelah itu masih agak berat, karena ‘cobaan’ justru datang dari orang tua, lingkungan yang paling dekat. Hingga menjelang masuk kuliah pun, bapak masih kekeuh minta aku lepas jilbab, apalagi katanya karena aku kuliah di komunikasi. Yah, kalo udah kayak gitu Cuma bisa didengerin aja, trus ngasih pengertian baik-baik ke orang tua.

Sampai sekarang, Alhamdulillah masih istiqomah dan insyaAllah berusaha untuk lebih baik dan lebih baik lagi. Belajar untuk lebih dalam lagi tentang Islam juga. Karena semuanya berproses. Alhamdulillah juga sekarang orang tua mulai mengerti dan mendukung.🙂

Magang Magang Magang

Posted in Uncategorized with tags , , on Januari 26, 2011 by Aviana

Buat mahasiswa Ilmu Komunikasi UNS, menginjak semester enam itu artinya masuk dalam masa ‘galau’. Hampir semua anak ‘ribet’ mikir mau magang apa dan dimana. Itu juga yang terjadi pada saya..

Pertengahan tahun ini udah mulai magang, tapi sampai detik ini masih bingung ‘maunya’ magang dimana..
Karena saya mengambil tiga spesialisasi (jurnalistik, video, dan PR), jadi nantinya pun magang yang akan saya ambil tidak jauh dari ketiganya. Kalau mau ambil yang jurnalistik, bisa magang di media khususnya media cetak. Kalau pengen mendalami ilmu video, bisa di PH atau media TV. Sedangkan untuk PR, bisa magang di perusahaan atau instansi pemerintah.

Pengennya sih magang di stasiun TV nasional. Pertimbangannya, disana mungkin akan dapat banyak link. Tapi kalau dipikir lagi, kemungkinan besar, kalau magang di TV nasional, tenaga kita hanya akan dipakai untuk urusan kecil dan sepele. Karena mereka tidak akan mengambil resiko menyerahkan tanggung jawab pada anak magang. Jadi, ilmu yang didapat tidak begitu banyak.

Lain cerita kalau magang di perusahaan yang katakanlah tidak terlalu besar tetapi juga tidak kecil. Kemungkinan besar akan dapat ilmu lebih banyak karena kita ‘diikutsertakan’ dalam setiap kegiatan.

Sempat juga mendengarkan salah satu saran dari seorang teman, ‘Kalau mau magang, jangan lihat perusahaan apa yang akan kamu pilih buat magang, tapi ada ‘siapa’ di dalam perusahaan itu.’
Sebagai contoh, ketika memutuskan untuk magang di bidang PR, akan lebih berguna mencari tempat magang dimana disitu terdapat praktisi PR yang telah terakui.

Kalau nuruti keinginan, ya pengennya di perusahaan gede. Dapat link, dapat prestise, tapi ilmunya tidak begitu banyak. Tapi kayaknya harus realistis, cari tempat magang sesuai kebutuhan. Cari ilmu yang banyak, syukur-syukur kalau dari magang bisa dijadikan bahan skripsi..🙂

Selamat datang spesialisasi :)

Posted in mimpi saya with tags , , on Agustus 2, 2010 by Aviana

Alhamdulilah kurang dari sebulan lagi udah jadi anak semester lima.  Berarti tangggung jawab juga semakin besar. Di komunikasi UNS, mulai semester lima, mahasiswa harus memilih tiga dari lima spesialisasi yang ada. Lima spesialisasi itu yakni jurnalistik, video, radio, public relation, dan desain grafis.

Rencananya aku mau ambil jurnalistik, video, dan public relation. Pilihan standar yang biasa diambil anak komunikasi. Standar tapi berat, menurut pengakuan kakak tingkat. Hehehe. Tapi kan sesuatu yang dilakukan dengan ikhlas dan senang hati, pasti akan terasa lebih mudah. (sok tau)

Gak sabar ih pengen cepet-cepet praktek….